Cara Tetap Sehat Dengan Daya Tahan Tubuh Yang Lemah

Sistem imun melindungi tubuh dari infeksi. Seseorang dengan sistem kekebalan yang lemah mungkin lebih rentan terhadap infeksi yang sering.

Sel darah putih, antibodi, dan komponen lain, termasuk organ dan kelenjar getah bening, membentuk sistem kekebalan tubuh.

Banyak gangguan dapat melemahkan sistem kekebalan dan menyebabkan seseorang menjadi immunocompromised. Gangguan ini dapat berkisar dari ringan hingga berat. Beberapa hadir sejak lahir, sementara yang lain hasil dari faktor lingkungan, yaitu:

  • HIV
  • Jenis kanker tertentu
  • Malnutrisi
  • Hepatitis virus
  • Beberapa perawatan medis

Orang dengan sistem kekebalan yang lemah memiliki risiko lebih tinggi untuk sering mengalami infeksi dan gejala yang parah.

Mereka mungkin lebih rentan terhadap pneumonia dan kondisi lainnya. Bakteri dan virus, termasuk virus yang menyebabkan infeksi COVID-19, dapat berdampak buruk pada seseorang dengan sistem kekebalan yang terganggu.

Pada artikel ini, kita melihat tanda dan gejala sistem kekebalan yang lemah dan menawarkan beberapa tips yang dapat membantu seseorang tetap sehat.

Tanda dan Gejala Sistem Kekebalan Tubuh Yang Lemah

Gejala utama dari sistem kekebalan yang lemah adalah kerentanan terhadap infeksi.
Seseorang dengan sistem kekebalan yang lemah cenderung mendapatkan infeksi lebih sering daripada kebanyakan orang lain, dan penyakit ini mungkin lebih parah atau lebih sulit untuk diobati.

Orang-orang ini mungkin juga menemukan diri mereka berurusan dengan infeksi yang tidak akan didapat oleh seseorang dengan sistem kekebalan yang lebih kuat.
Infeksi yang sering dialami oleh orang dengan sistem kekebalan yang lemah meliputi:

  • Radang paru-paru
  • Meningitis
  • Bronkitis
  • Infeksi kulit

Infeksi ini dapat kambuh dengan frekuensi tinggi.

  • Orang dengan sistem kekebalan yang lemah mungkin juga lebih mungkin mengalami:
  • Gangguan autoimun
  • Radang organ dalam kelainan darah atau kelainan, seperti anemia
  • Masalah pencernaan, termasuk kehilangan nafsu makan, diare, dan kram perut
  • Keterlambatan pertumbuhan dan perkembangan, pada bayi dan anak-anak.

Seorang dokter dapat melakukan tes darah dasar untuk mengidentifikasi apakah seseorang memiliki sistem kekebalan yang lemah. Tes akan menunjukkan apakah seseorang memiliki antibodi dalam kisaran normal.

Tips Agar Tetap Sehat

Orang yang memiliki sistem kekebalan yang lemah dapat mengambil beberapa langkah untuk memaksimalkan peluang mereka untuk tetap sehat dan menghindari infeksi.
Kebersihan yang baik

Salah satu cara termudah bagi seseorang dengan sistem kekebalan yang lemah untuk tetap sehat adalah dengan mempraktikkan kebersihan yang baik, termasuk sering mencuci tangan. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan untuk mencuci tangan pada waktu-waktu berikut:

  • Sebelum, selama, dan setelah menyiapkan makanan dan camilan
  • Sebelum makan
  • Setelah meniup hidung, bersin, atau batuk
  • Sebelum dan sesudah merawat luka atau luka kulit terbuka lainnya
  • Setelah melakukan kontak dengan seseorang yang tidak sehat
  • Setelah menggunakan atau membantu anak menggunakan kamar mandi
  • Setelah mengganti popok
  • Setelah menyentuh makanan atau kotoran hewan atau hewan
  • Setelah menyentuh sampah
  • Mencuci tangan yang benar secara signifikan mengurangi penyakit. Menurut CDC, mencuci tangan menurunkan kasus diare menular sebesar 58% pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

CDC juga menyatakan bahwa mencuci tangan dengan sabun dan air dapat membantu melindungi anak-anak dan meminimalkan jumlah kematian akibat pneumonia dan penyakit diare pada mereka yang berusia di bawah 5 tahun.

Hindari Orang Yang Sedang Sakit

Orang dengan sistem kekebalan yang lemah harus menghindari terlalu dekat dengan siapa pun yang menderita pilek atau infeksi lain.

Virus dan penyakit menular lainnya dapat menyebar dari orang ke orang melalui kontak dekat. Mereka juga dapat menyebar melalui tetesan air yang dikeluarkan seseorang ke udara saat mereka batuk atau bersin.

Tidak selalu mungkin untuk menghindari orang yang sakit. Namun, seseorang dengan sistem kekebalan yang lemah harus selalu menghindari kontak dekat, seperti berpelukan atau berciuman, dengan orang yang tidak sehat sampai penyakitnya sembuh. Mereka juga harus menghindari berbagi makanan dan minuman dengan orang tersebut.

Isolasi Diri Selama Pandemi COVID-19


Orang dengan sistem kekebalan yang lemah memiliki risiko lebih tinggi terkena gejala COVID-19 yang parah setelah terpapar virus SARS-CoV-2.
Sumber Tepercaya CDC mendesak orang-orang dengan peningkatan risiko untuk:

  • Tetap di rumah jika memungkinkan selama pandemi
  • Sering cuci tangan
  • Cobalah untuk menjaga jarak 6 kaki dari orang lain
  • Bersihkan dan desinfeksi permukaan sesering mungkin
  • Mencari bantuan medis jika masalah kesehatan muncul
  • Tetap berhubungan dengan keluarga, pengasuh, dan orang lain yang dapat membantu mengirimkan barang-barang yang diperlukan dan mengambil tindakan jika orang tersebut sakit

Disinfeksi Benda-Benda Rumah Tangga

Kuman yang berpotensi menyebabkan penyakit dapat hidup di beberapa permukaan dan benda di rumah, seperti gagang pintu dan remote control. Seseorang dapat mengurangi jumlah kuman yang menghuni area dan objek ini dengan mendisinfeksi secara teratur.


Ikuti Saran Dokter Tentang Vaksin

Dokter umumnya merekomendasikan bahwa kebanyakan orang tetap up to date dengan vaksin mereka. Namun, mereka mungkin menyarankan seseorang dengan sistem kekebalan yang lemah atau terganggu untuk menunda atau tidak menerima suntikan tertentu.

Jika penyakit jangka pendek atau pengobatan menyebabkan sistem kekebalan yang lemah, orang tersebut mungkin dapat memperoleh vaksin setelah penyakitnya sembuh atau mereka telah menghentikan pengobatan.

Contoh vaksin yang mungkin direkomendasikan dokter untuk ditunda atau dihindari meliputi:
  • Vaksin MMR terhadap campak, gondok, dan rubella
  • vaksin flu hidup
  • Vaksin MMRV, yang menggabungkan vaksin MMR dengan vaksin varicella-zoster (cacar air)
  • vaksin rabies
CDC merekomendasikan jadwal vaksinasi yang kebanyakan orang harus coba ikuti. Namun, orang dengan sistem kekebalan yang lemah harus memeriksakan diri ke dokter vaksin mana yang aman untuk mereka miliki dan kemudian mengikuti rekomendasi dokter. Vaksin dapat mencegah seseorang dari sakit parah.

Kelola Stres

Stres dapat semakin melemahkan sistem kekebalan tubuh dan membuat seseorang lebih rentan terhadap penyakit. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa seseorang yang berada di bawah stres yang berlebihan lebih mungkin untuk jatuh sakit.
Orang dengan sistem kekebalan yang lemah harus mengambil langkah-langkah untuk mengelola stres mereka.

Praktik yang dapat mengurangi dan mengelola stres meliputi:
  • Yoga
  • Meditasi
  • Pijat
  • Menghabiskan waktu mengejar hobi
  • Tetap berhubungan dengan teman, kerabat, dan orang lain yang dapat menawarkan dukungan
  • Tidur yang cukup, Menurut penelitian, kurang tidur memiliki efek yang sama pada sistem kekebalan tubuh seperti stres. Kurang tidur mengganggu produksi normal sel darah putih, komponen penting dari sistem kekebalan tubuh.
Menurut CDC, orang dewasa harus tidur setidaknya 7 jam per hari, sementara bayi dan anak-anak membutuhkan antara 8 dan 17 jam tidur, tergantung pada usia mereka.


Cara Tetap Sehat Dengan Daya Tahan Tubuh Yang Lemah Cara Tetap Sehat Dengan Daya Tahan Tubuh Yang Lemah Reviewed by Ayo Sehat on Mei 07, 2022 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.